Pemerintah Kenalkan Tiga Sistem Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru Tahun 2023

HALOPADANG.ID — Pemerintah pusat memperkenalkan sistem penerimaan mahasiswa baru tahun 2023 mendatang. Hal ini diumumkan oleh Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi Nizam, Kamis (1/12/2022) di Jakarta.

Sistem itu disebut Sistem Seleksi Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru yang akan dilaksanakan Tim Seleksi Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru (SNPMB) Perguruan Tinggi Negeri (PTN). Ada tiga jalur penerimaan PTN berdasarkan peraturan menteri terkait, yakni dengan SNBP (Seleksi Nasional Berdasarkan Prestasi), SNBT(Seleksi Nasional Berdasarkan Tes) dan Seleksi mandiri.

“SNBP dan SNBT sepenuhnya dipersiapkan oleh Tim SNPMB, sedangkan jalur Seleksi Mandiri dikelola sepenuhnya oleh PTN masing-masing,”kata Nizam

Dikatakannya, seleksi nasional ini penting untuk memastikan para siswa yang duduk di bangku SMA, SMK, MA kelas 12 dan calon mahasiswa mendapatkan kesempatan yang berkeadilan serta kesetaraan untuk meraih cita-cita di perguruan tinggi yang menjadi pilihannya.

Baca Juga :  Balai Diklat Keagamaan Padang Bahas Pengembangan SDM Kemenag

“Karena seleksi nasional ini diselenggarakan oleh pemerintah, maka diatur secara bersama-sama agar akses ke perguruan tinggi negeri tersebut lebih mudah dijangkau oleh anak-anak kita dari Sabang sampai Merauke,” tutur Nizam, seperti dikutip dalam rilis Ditjen Diktiristek di Jakarta, Jumat (2/12/2022).

Nizam menambahkan transformasi seleksi nasional masuk perguruan tinggi negeri yang diluncurkan oleh Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi sebagai bentuk program Merdeka Belajar ke-22 merupakan simpul yang menghubungkan antara transformasi yang terjadi di pendidikan dasar dan menengah dengan pendidikan tinggi. Menurutnya, seleksi nasional 2023 pada dasarnya sama dengan jalur masuk di 2022. Namun, hal yang membedakan adalah ujian atau seleksinya.

Baca Juga :  Calon Jemaah Haji Tes Kebugaran, Diminta Berjalan Atau lari Hingga 1,6 Km

“Pada jalur prestasi mengandalkan prestasi siswa selama mengikuti pendidikan tingkat atas SMA, SMK, MA. Jika selama ini prestasi diserahkan kepada masing-masing perguruan tinggi untuk membuat kriteria dan melakukan penyaringan. Maka melalui 2023 kriterianya diseragamkan dengan dibuat suatu acuan bersama sehingga ada kesetaraan jalur masuk prestasi SNBP,” terang Nizam.

Selanjutnya, pada seleksi berbasis tes, selain melihat dari kemampuan kognitif juga mengacu pada literasi bahasa Indonesia dan bahasa asing serta numerasi bernalar kritis. “Hal ini melihat pada praktik internasional seleksi masuk perguruan tinggi tidak berdasarkan subjek mata pelajaran akan tetapi lebih pada potensi dari calon mahasiswa melalui tes skolastik, kemampuan bernalar, menyelesaikan permasalahan, berpikir kritis, numerasi, literasi dari setiap program studi yang dipilihnya,” imbuh Nizam.

Baca Juga :  100 Mahasiswa Unand Diguyur Beasiswa Hingga Rp200 Juta

Sementara pada seleksi mandiri, Nizam menyebut ini menjadi kewenangan PTN untuk mengakomodasi berbagai macam kondisi. Misalnya perguruan tinggi daerah diharapkan dapat mengakomodasi putra putri daerah. “Kita memberikan akses yang lebih baik sesuai dengan kebutuhan dan kekhasan perguruan tinggi melalui jalur mandiri tersebut,” ujar Nizam. (HP-002)