Rakor Provinsi Bahas dari TPA Hingga Banjir Bukittinggi

  • Bagikan

HALOPADANG.ID — Gubernur dan Wakil Gubernur Sumbar Mahyeldi-Audy Joinaldy memimpin langsung pertemuan Rapat Koordinasi Perencanaan Pembangunan (Rakorenbang) Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) di Auditorium Gubernuran, Senin (8/3/2021). Salah satu pembahasan adalah belum optimalnya sarana prasarana pendidikan menengah, persoalan drainase, kerusakan jalan provinsi hingga kapasitas Tempat Pembuangan Akhir (TPA) regional yang mendekati limit.

Pada Rakor yang akan berlangsung hingga 10 Maret mendatang, lima daerah mempresentasikan usulan-usulan pembangunannya. Diawali dengan Kota Padang Panjang, diikuti Kota Bukittingi, lalu Kota Payakumbuh, Kabupaten Solok Selatan dan Kabupaten Padang Pariaman.

Kepala Bappeda Sumbar, Hansastri, menyampaikan, usulan dari bupati walikota adalah usulan yang mendukung visi misi dan program unggulan serta menjadi prioritas di daerah masing-masing. Selain itu, secara administrasi, rincian usulan pembangunan juga disampaikan ke Bappeda provinsi sehingga secara teknis usulan itu tetap dibahas.

Baca Juga :  Andre Rosiade Fasilitasi Pemulangan Pria Viral Tidur di Trotoar ke Padang

“Jadi nanti akan kita diskusikan dan minta arahan dari gubernur, mana usulan-usulan yang prioritas dan mana yang menjadi kewenangan masing-masing,” jelas Hansastri.

Sementara itu, Gubernur Sumbar, Mahyeldi dalam arahannya mendukung sejumlah usulan pembangunan yang diusulkan. Khususnya penataan sungai, drainase dan sampah di Bukittinggi agar diprioritaskan.

“Bukittinggi ini kota wisata, kalau banjir dan sampah tidak dikelola dengan baik, malu kita. Nanti kita bagi, mana urusan daerah, provinsi dan pusat. nanti kita buat MoU,” kata Mahyeldi. (HP-002)

  • Bagikan