Sosialisi Gerakan Gunakan Masker Melalui Pendekatan Keagamaan

protokol
Dokter Shela

HALOPADANG.ID – Pemerintah melalui Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 akan memfokuskan gerakan membiasakan pakai masker selama dua minggu ke depan. Penggunaan masker sendiri merupakan salah satu protokol kesehatan yang tidak hanya mampu melindungi diri sendiri, tetapi juga orang lain.

Strategi dalam meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya penggunaan masker dilakukan dengan berbagai cara, salah satunya pendekatan keagamaan melalui sosialisasi maupun peran serta tokoh agama.

Koordinator Satgas COVID Nahdlatul Ulama (NU) dr. Muhammad Makky Zamzami MARS menjelaskan bahwa NU turut mengkampanyekan gerakan bermasker melalui media sosial. Dengan cara membuat twibbon ‘Saya NU dan saya bermasker’. Hal tersebut tidak hanya dilakukan oleh masyarakat, tetapi turut dilakukan oleh para kyai yang juga mengenakan masker.

“Para tokoh-tokoh kita pasangkan dengan quote-nya ‘Saya NU, dan saya bermasker’, ada Gus Mus ada Kyai Said,” ungkap Dokter Makky dalam dialog di Media Center Gugus Tugas, Jakarta, Jumat (7/8).

Selain itu, perwakilan dari Gerakan Masjid Bangkit drg. Arief Rosyid Hasan, M.KM menyatakan bahwa bersama Ketua Umum Dewan Masjid Indonesia, Jusuf Kalla, Gerakan Masjid Bangkit telah berkoordinasi dengan hampir satu juta masjid yang tersebar di seluruh Indonesia untuk terus menggaungkan penerapan protokol kesehatan setelah melakukan adzan shalat subuh, dzuhur, ashar, maghrib dan isya.

“Pakai masker dan dua yang lain ya, menjaga jarak, dan mencuci tangan, berulang-ulang sekarang kita sampaikan ke pengurus Masjid di seluruh Indonesia untuk melakukan itu,” kata dokter Arief yang juga menjabat sebagai Ketua Pemuda di Dewan Masjid Indonesia.

Pada kesempatan yang sama, Wakil Sekretaris Muhammadiyah Covid-19 Command Centre Pusat (MCCC), Deni Wahyudi Kurniawan, Muhammadiyah juga ikut serta dalam membiasakan gerakan bermasker ini melalui edukasi dan sosialisasi. Lewat penjelasan mengenai panduan menggunakan masker yang baik hingga membagikan sekitar 432.000 masker keseluruh relawan Muhammadiyah yang tersebar.

“Kami dorong supaya mereka mengerti dengan kampanye melalui sosial media dan juga panduan, lalu kita memberikan sebisa mungkin maskernya kepada masyarakat,” ucap Deni melalui ruang dialog digital.